137 Orang Menjadi Korban Jiwa Penembakan Massal Moskow, Termasuk 3 Anak-anak

Internasional1357 views

Inionline.id – Komite Investigasi Rusia mengungkapkan jumlah korban penembakan massal yang terjadi di dekat Moskow bertambah menjadi 137 orang. Dari jumlah tersebut, tiga di antaranya merupakan anak-anak.

“Jenazah 137 orang, termasuk tiga di antaranya anak-anak, ditemukan di lokasi kejadian,” kata Komite Investigasi Rusia, dilansir dari AFP, Minggu (24/3).

Selain itu, komite tersebut juga mengatakan telah menemukan senjata dan amunisi ditemukan di tempat kejadian perkara (TKP) dan mobil yang dipakai oleh para pelaku untuk melarikan diri dari gedung konser Crocus City Hall.

Aksi serangan dan penembakan massal dilakukan oleh sejumlah orang yang mengenakan seragam di Crocus City Hall menjelang dimulainya sebuah konser rock, pada Jumat (22/3).

Mereka melepaskan tembakan dan melemparkan granat atau bom pembakar. Gedung konser pun dibakar.

Serangan tersebut kemudian diklaim dilakukan oleh Islamic State Khorasan Province alias ISIS-K, cabang ISIS di Afghanistan.

Kremlin, istana kepresidenan Rusia, mengatakan empat pria yang diduga terlibat langsung dalam penembakan massal itu telah ditangkap di dekat perbatasan Ukraina.

Amerika Serikat pun membantah Ukraina tidak terlibat dalam serangan pada 22 Maret itu. Begitu pula dengan yang dikatakan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky yang mengatakan Rusia berusaha menaruh kesalahan serangan itu pada negaranya.

Pernyataan itu dikeluarkan setelah Putin bersumpah akan melakukan balasan atas penembakan massal di gedung konser Crocus City Hall yang berada di dekat kota Moskow itu.

Dalam pidato yang disiarkan di televisi, Putin mengatakan empat pria bersenjata yang disebut sebagai pelaku penembakan telah ditangkap sebelum mereka sempat melintasi perbatasan ke Ukraina.

Dinas keamanan FSB Rusia sebelumnya mengatakan para penyerang telah “berhubungan” dengan orang-orang di Ukraina ketika mereka mencoba melarikan diri dari negara tersebut.

Namun, ISIS-K mengklaim menjadi dalang di balik serangan tersebut. ISIS bahkan merilis sebuah video berisi momen penembakan yang diklaim sebagai serangan mereka di gedung konser itu.