by

Protes Anti Trump, Kelompok Perempuan AS Rajut Topi Bentuk Vagina

Proyek itu bertujuan untuk “menciptakan lautan topi merah muda yang akan menjadi pernyataan visual kolektif yang kuat.”

LOS ANGELES — Lapangan National Mall di Washington, D.C., bisa menjadi lautan merah muda sehari setelah Donald Trump dilantik sebagai presiden AS jika visi dua perempuan Los Angeles terlaksana.
Selama dua bulan, Krista Suh dan Jayna Zweiman telah menyerukan orang-orang di seluruh dunia untuk merajut 1,17 juta “pussyhat” atau topi berbentuk vagina berwarna merah muda untuk dikenakan peserta demonstrasi Women’s March. Demonstrasi itu akan berlangsung Sabtu (21/1) dengan harapan untuk menarik perhatian pada isu-isu hak sipil dan hak asasi manusia.
Nama topi itu sebagian diinspirasikan dari pernyataan Trump dalam video tahun 2005 yang menjadi sorotan pada kampanyenya, dimana ia membahas perempuan dan mengatakan: “Cengkeram vaginanya. Kamu bisa melakukan apa saja.”
Proyek itu bertujuan untuk “menciptakan lautan topi merah muda yang akan menjadi pernyataan visual kolektif yang kuat,” ujar Zweiman.
Hal itu juga berarti melibatkan “orang-orang di seluruh negara dan dunia yang ingin menjadi bagian demonstrasi itu tapi tidak bisa hadir secara fisik dan ingin mendukung para pemrotes,” ujarnya.
Perempuan-perempuan itu telah meminta para tenaga sukarela di seluruh dunia untuk menjahit, menyulam atau merajut topi merah muda itu dengan pola sederhana yang tersedia di laman proyekitu. Mereka mengatakan merajut topi itu lebih mudah dibandingkan merajut syal, yang biasanya dilakukan perajut pemula.
Para demonstran dapat mendapatkan topi dengan menghubungi seorang pembuat lewat sistem distribusi daring, melalui media sosial atau lokasi-lokasi di Washington.
“Jadi ini sistem distribusi yang sangat menyentuh akar rumput dan tujuan kami adalah untuk membagikan topi kepada semua demonstran yang menginginkannya,” ujar Zweiman.
Para penyelenggara mengatakan protes itu dapat menarik sekitar 200.000 orang, tapi Suh dan Zweiman memutuskan untuk menetapkan angka 1,17 juta orang yang dapat terakomodasi lapangan itu. (Ald/voa)