Soal Posisi Jokowi dan Gibran Jika Masuk Partai Golkar, JK Buka Suara

Politik857 views

Inionline.id – Politikus senior Golkar Jusuf Kalla (JK) merespons wacana Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) dan Wakil Presiden terpilih Gibran Rakabuming Raka bakal pindah masuk ke partainya.

Mantan Wakil Presiden ke-10 dan ke-12 RI tersebut menyatakan Golkar adalah partai yang terbuka buat siapapun. Adapun posisi Jokowi hingga Gibran kelak, kata dia, itu adalah urusan pimpinan partai saat ini.

“Golkar itu partai terbuka. Boleh masuk, semua orang boleh masuk,” ujar JK saat ditemui di Kampus FISIP UI, Depok, Jawa Barat, Kamis (25/4).

Awak media pun bertanya apakah Jokowi dan Gibran bakal langsung mendapat posisi strategis apabila nanti masuk Partai Golkar.

“Terserah pimpinannya,” jawab JK.

Sebelumnya, Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto menganggap Jokowi dan Gibran telah menjadi bagian dari keluarga besar partainya.

Airlangga menyatakan keanggotaan Jokowi dan Gibran di Golkar tinggal menunggu formalitas.

“Jadi, bagi kami, Pak Jokowi dan Mas Gibran itu sudah masuk dalam keluarga besar Golkar. Tinggal tentunya formalitasnya saja,” jelas Airlangga usai menghadiri pelantikan presiden dan wakil presiden terpilih di kantor KPU, Jakarta, Rabu (24/4).

Selain itu, Airlangga juga mengakui Jokowi dan Gibran sudah mempunyai kedekatan dengan Golkar sejak lama. Apalagi Golkar adalah bagian dari koalisi pemerintahan Jokowi selama dua periode.

“Tentu partai Golkar selalu terbuka terhadap kader-kader terbaik bangsa ini. Dan jelas Pak Presiden, Pak Jokowi adalah kader terbaik bangsa yang sudah bersama partai Golkar di dalam dua periode beliau,” kata dia.

Selain itu, lanjut Airlangga, Golkar merupakan salah partai pengusung Gibran di Pilpres 2024.

Ia mengatakan Gibran mendapatkan rekomendasi maju jadi calon wakil presiden melalui rapat pimpinan nasional Golkar.

“Pak Jokowi itu dekat dengan Partai Golkar, dan kedua, Pak Gibran itu mendapatkan mandat dari Golkar melalui mekanisme rapimnas resmi,” terang dia.

Di sisi lain, sebelumnya elite PDIP Komaruddin Watubun mengatakan Jokowi dan Gibran berseberangan dengan PDIP di Pilpres 2024.

Komaruddin pun menilai mustahil Jokowi masih menjadi bagian dari PDIP.

Ketua Bidang Kehormatan DPP PDIP itu secara khusus bahkan menyebut Gibran telah dua kali berbohong karena sempat mengaku akan bertahan di partai besutan Megawati Soekarnoputri tersebut.

“Orang sudah di sebelah sana bagaimana mau dibilang bagian masih dari PDI Perjuangan, yang benar saja,” kata Komaruddin di kantor DPP PDIP, Jakarta, Senin (22/4).

“Gibran itu sudah bukan kader partai lagi, saya sudah bilang sejak dia ambil putusan itu [maju cawapres],” imbuh dia.