Kaki Gatal Bisa Menjadi Gejala Diabetes

Kesehatan1857 views

Inionline.id – Umumnya gejala diabetes yang diketahui antara lain adalah luka yang sulit sembuh. Namun kaki gatal bisa jadi gejala diabetes.

Namun, penderita diabetes juga mungkin mengalami gatal-gatal, yang mungkin terjadi di kaki. Gatal akibat diabetes seringkali disebabkan oleh sirkulasi yang buruk atau neuropati diabetik.

American Diabetes Association menyebut masalah kulit bisa menjadi salah satu tanda awal seseorang mengidap diabetes.

Kaki gatal pada penderita diabetes dapat disebabkan oleh buruknya sirkulasi atau kerusakan pada serabut saraf pada tungkai dan kaki. Gula darah tinggi berkontribusi pada kedua kondisi tersebut.

Diabetes yang tidak dikelola secara efektif dapat menyebabkan kadar gula (glukosa) darah tinggi. Peningkatan kadar gula darah dapat menimbulkan beberapa gejala, seperti:

– Peningkatan rasa haus
– Lapar terus menerus
– Sering buang air kecil
– Penglihatan kabur

Mengutip Healthline, sebuah studi di 2021 terhadap 109 orang dewasa penderita diabetes tipe 2 menemukan bahwa 36 persennya mengalami gatal-gatal.

Mereka juga mencatat bahwa gejala tersebut berdampak negatif pada kualitas hidup partisipan. Dalam penelitian tersebut, gatal sering kali terjadi akibat penanganan diabetes yang tidak efektif.

Gatal mungkin merupakan hal yang umum bagi sebagian orang, dan ada tips untuk mengatasinya.

Penyebab kaki gatal diabetes

Gula darah dapat meningkat karena berbagai alasan. Hal ini termasuk melewatkan atau lupa minum obat diabetes, mengonsumsi terlalu banyak karbohidrat, mengalami stres kronis, kurang aktivitas fisik, atau terkena infeksi atau penyakit lainnya.

Gula darah tinggi terkadang menjadi penyebab kaki gatal. Pasalnya, gula darah tinggi dapat memicu kondisi yang menyebabkan kerusakan saraf dan buruknya aliran darah di kaki.

Sejumlah komplikasi penyakit pun bisa menjadi penyebab kaki gatal gejala diabetes:

Neuropati perifer diabetik

Gula darah tinggi dalam jangka panjang dapat merusak serabut saraf di tungkai dan kaki Anda. Ini dikenal sebagai neuropati perifer diabetik. Gejalanya bisa meliputi:

– mati rasa atau ketidakmampuan untuk merasakan sakit
– sensasi kesemutan atau terbakar
– rasa gatal
– Neuropati juga mendorong sistem kekebalan melepaskan sitokin, yaitu protein yang membantu mengatur respons peradangan. Protein ini dapat mengiritasi saraf dan menyebabkan rasa gatal.

Penyakit arteri perifer

Gula darah tinggi yang terus-menerus juga mempengaruhi sirkulasi darah di tungkai dan kaki Anda. Hal ini dapat menyebabkan penyakit arteri perifer, sejenis gangguan peredaran darah.

Rasa gatal terjadi karena sirkulasi yang buruk membuat Anda rentan mengalami kulit kering, yaitu ketika minyak alami di kaki mengering. Tanda-tanda kaki kering antara lain kulit kasar, bersisik, dan pecah-pecah.

Gejala penyakit arteri perifer mungkin termasuk:

– nyeri pada kaki saat berjalan yang membaik dengan istirahat
– kelemahan otot pada tungkai atau kaki
– mati rasa atau kesemutan di tungkai atau kaki
– rambut rontok
– kulit yang terasa sejuk saat disentuh
– luka atau luka pada tungkai atau kaki Anda yang lambat sembuh atau tidak kunjung sembuh
– jari kaki dingin atau mati rasa

Cara Mengatasi Kaki Gatal Diabetes

– Mengonsumsi obat diabetes yang diresepkan dokter
– Rajin berolahraga
– Mengonsumsi makanan dengan gizi seimbang
– Mengoleskan pelembab pada kulit beberapa kali sehari, terutama setelah mandi atau berendam
– Mandi dengan air hangat kuku
– Menghindari produk kulit dengan bahan kimia atau pewangi yang keras
– Menghindari pakaian yang dapat mengiritasi kulit
– Tidak mengoleskan lotion di sela-sela jari
– Membersihkan sisa air yang tertinggal di lipatan kulit atau sela-sela jari kaki