by

Usung Tema Solidaritas di Tengah Pandemi, Kota Bogor HUT ke-538

Bogor, Inionline.id – Wali Kota Bogor Bima Arya mengatakan peringatan Hari Jadi Bogor (HJB) ke-538 yang diperingati setiap 3 Juni akan digelar secara sederhana dan menekankan kepada nilai solidaritas sesama warga di tengah Pandemi COVID-19. Logo dan tema pun disesuaikan dengan kondisi tersebut.

“Tahun ini, hari jadi Bogor ke-538 diperingati dengan suasana berbeda. Ini merupakan masa-masa yang sangat sulit bagi kita semua. Pandemi ini bukan hanya ujian kesehatan, tetapi juga merupakan ujian keimanan dan kebersamaan bagi kita semua,” ujar Bima Arya dalam keterangan tertulis, Selasa (2/6/2020).

Pada HJB tahun ini, kata Bima, pihaknya mengusung tema Sahitya Raksa Baraya yang diambil dari bahasa Sanskerta dan Sunda yang memiliki arti solidaritas saling menjaga antar sesama warga. Sementara logo HJB disimbolkan dengan Rusa atau Uncal bermasker serta tanduk yang membentuk angka 538 yang diapit dua bilah Kujang.

“Insyaallah, keimanan dan kebersamaan kita akan membawa kota kita berlari lewati laju pandemi. Sekuat tenaga pemerintah bekerja dengan segala kekurangan dan keterbatasan. Semaksimal mungkin kita semua berkolaborasi untuk berbagi. Semangat itu kemudian dituangkan ke dalam tema besar HJB ke-538, yakni Sahitya Raksa Baraya yang bermakna solidaritas untuk saling menjaga, memelihara, menyayangi, dan melindungi sesama warga,” tambahnya.

Mengenai rangkaian acara, dia menjelaskan, pada 3 Juni 2020 besok tetap akan digelar Rapat Paripurna secara terbatas dalam rangka peringatan HJB. Di dalamnya akan diisi pemberian penghargaan kepada para tokoh dalam upaya pencegahan dan penanganan COVID-19 hingga penyerahan bantuan insentif Pemkot Bogor ke para tenaga medis.

“Pemerintah Kota Bogor juga akan menyerahkan bantuan bagi 538 keluarga yang dihimpun melalui program Jaringan Keluarga Asuh Kota (Jaga Asa). Para keluarga penerima manfaat ini telah diverifikasi dan belum pernah mendapatkan bantuan dari pemerintah, baik pusat, provinsi maupun daerah. Selain itu, akan disalurkan juga insentif bagi 2.600 guru ngaji se-Kota Bogor,” jelasnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Bogor Atep Budiman menuturkan lebih dalam terkait tema yang diangkat dalam HJB ke-538 adalah yakni ‘Sahitya Raksa Baraya’ yang diambil dari Bahasa Sanskerta dan Sunda.

“Sahitya mengandung makna solidaritas atau gotong royong, Raksa mengandung makna menjaga, melindungi, menyayangi, memelihara dan Baraya mengandung makna saudara atau kerabat atau sesama,” terang Atep.

“Sehingga Sahitya Rakasa Baraya dimaknai sebagai solidaritas untuk saling menjaga, memelihara, menyayangi, dan melindungi sesama warga Kota Bogor dengan keimanan dan kebersamaan melawan COVID-19,” tambahnya.

Untuk logo, kata dia, ditampilkan salah satu ikon Kota Bogor, yakni Rusa atau Uncal. “Rusa mencerminkan hewan elegan yang mampu mengatasi berbagai masalah dengan kemurnian hatinya. Rusa juga dikenal sebagai hewan yang menonjolkan kegesitan ketika berlari,” ucapnya.

Di tanduk Rusa tersebut juga tampak membentuk angka 538 sebagai simbol pertarungan dalam kondisi pandemi di tengah HJB tahun ini.

“Angka 538 tersebut juga diapit oleh dua bilah kujang yang memiliki simbol bahwa Bogor merupakan Ibukota kerajaan Pakuan Pajajaran. Selain itu bagi masyarakat Sunda, kujang lebih dari sekadar senjata. Kujang kerap diartikan sebagai identitas, jati diri, simbol pemersatu, dan berkaitan dengan kehidupan manusia yang hakiki terhadap Tuhannya dan alam semesta ini. Sedangkan pemakaian masker pada Rusa tersebut sebagai bentuk pengingat kepada warga untuk selalu menggunakan masker,” pungkasnya.