Bahas Legalisasi Kratom, Jokowi Kumpulkan Menteri

Berita, Politik657 views

Inionline.id – Presiden Joko Widodo mengumpulkan sejumlah menteri di Istana Kepresidenan Jakarta untuk membahas wacana legalisasi kratom.

Beberapa menteri yang sudah hadir adalah Kepala Staf Presiden Moeldoko, Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman, dan Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan. Rapat dimulai sekitar 10.00 WIB.

“Rapat tentang kratom ya. Saya pikir ada tiga hal, yang pertama tata kelola,” kata Moeldoko sesaat sebelum memasuki Istana Kepresidenan Jakarta, Kamis (20/6).

Moeldoko mengatakan selama ini belum ada standardisasi pengelolaan kratom. Menurutnya, masyarakat sering mengalami hambatan saat ekspor karena belum ada standar jelas.

Kementerian Perdagangan juga sedang menyusun tata niaga perdagangan kratom. Dengan demikian, akan ada kepastian para pemangku kepentingan.

Rapat hari ini juga membahas persoalan legalisasi kratom. Menurutnya, memang masih ada perbedaan pandangan beberapa instansi terhadap penggunaan kratom.

“Masalah penggolongan masih ada perbedaan antara BNN dengan hasil riset dari BRIN. Kita ingin memastikan sebenarnya seperti apa sih kondisi kratom itu, masih ada perbedaan persepsi,” ucapnya.

Sebelumnya, sejumlah instansi pemerintah berbeda pendapat tentang kratom. Tanaman itu disebut bisa menjadi alternatif pengobatan, tetapi ada penelitian soal tingkat candu.

“Kalau memang lebih banyak manfaatnya, itu pertimbangan hukumnya apa? Pertimbangan etisnya apa? Tapi kalau lebih banyak mudaratnya atau daya rusaknya, untuk apa kita lakukan?” ucap Kepala BNN Irjen Marthinus Hukom di Istana Negara, Jakarta, Jumat (8/12).

Saat ini kratom belum masuk UU Narkotika. Kratom juga tak masuk dalam golongan narkotika, seperti yang tertuang di Permenkes Nomor 36 Tahun 2022 tentang Perubahan Penggolongan Narkotika.