by

Ini Kata pakar soal gestur SBY semalam

Jakarta – Pakar bahasa tubuh Monica Kumalasari berpendapat gestur dan ucapan Presiden RI ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono semalam tidak sinkron, tepatnya saat mengatakan ingin bicara blak-blakan dengan Presiden Joko Widodo.
Saat itu, tangan kanan SBY memegang mikrofon, sementara tangan kirinya diangkat, kelima jari terentang dan telapak tangannya menghadap ke luar.
Monica menjelaskan pikiran, emosi dan tubuh punya sistem yang sinkron.

“Saat pikiran mengatakan ingin bicara keterbukaan – bila diikuti dengan emosi yg ikhlas (kredibel) maka direspons tubuh dengan gerakan tangan terbuka – bukan dengan gerakan yang justru malah seperti terkesan menolak,” jelas Monica Kamis (2/2).

Bahasa tubuh lebih dominan ketimbang perkataan, kata Monica, sebab bahasa tubuh merupakan respons bawah sadar yang tidak bisa ditutup-tutupi.
Dia juga menganalisis suara dan tone berbicara SBY yang disebut berbeda dari biasanya.
“Terjadi perubahan emosi,” kata dia.
Suara SBY biasanya semangat berapi-api, namun pada konteks ini suaranya jadi lebih lembut dan lambat.
“Apa indikasinya? Terjadi keragu-raguan atas apa yang diucapkannya.” Jelasn Monica. (Die/Net)