by

Alhamdulillah …. 404 Warga Suku Anak Dalam di Jambi Mantap Pilih Islam

JAMBI – Sebanyak 404 warga Suku Anak Dalam (SAD) yang berada di pedalaman Provinsi Jambi akan mengucapkan ikrar dua kalimat syahadat yang akan berlangsung di Balai Adat Tanah Pilih Pusako Batuah Kota Jambi besok, Senin (30/1/2017).

Seperti yang dikabarkan sindonews.com, Minggu (29/1), Wali Kota Jambi H Syarif Fasha selaku Pemangku Adat Tanah Pilih Kota Jambi akan memfasilitasi kegiatan tersebut. Demikian disampaikan Kepala Bagian Hubungan Masyasakat Pemerintah Kota Jambi, Abu Bakar.

Abu Bakar menjelaskan kegiatan tersebut awalnya di inisiasi oleh Yayasan Agrapana Bhumi Indonesia (YABI), yang konsen dibidang penanganan lingkungan dan sosial bersama dengan ormas Front Pembela Islam (FPI) Kota Jambi.

Kedua organisasi itu, jelas Abu Bakar, kemudian menghubungi Lembaga Adat Tanah Pilih Pusako Batuah Kota Jambi yang kemudian disampaikan kepada Wali Kota Jambi selaku Pemangku Adat.

“Bapak Wali Kota sangat merespon positif, karena dalam agama tidak boleh menghalangi sebuah perbuatan baik apalagi ini urusannya memfasilitasi saudara kita yang mau masuk Islam. Terlebih lagi saat ini mereka memang animisme (tidak memiliki agama-red). Yang pahalanya sangat luar biasa besarnya dihadapan Allah SWT. Wali Kota kemudian minta agar dilakukan komunikasi dengan pihak-pihak terkait agar proses pengucapan syahadat itu berjalan dengan baik,” ujar Abu Bakar.

Dikatakan, jumlah warga Suku Anak Dalam yang bersama-sama akan masuk Islam pada hari itu berjumlah 404 orang yang terdiri dari 124 laki-laki dewasa, 114 wanita dewasa. Sementara sisanya anak-anak usia 7 – 12 tahun yang terdiri dari 90 orang anak laki-laki dan 76 orang anak wanita.

Abu Bakar juga menjelaskan berbagai kebutuhan seperti penjemputan, penginapan, konsumsi termasuk pakaian dan perlengkapan ibadah seperti baju koko, kain sarung dan peci bagi pria serta jilbab dan mukena bagi wanita telah disiapkan sepenuhnya oleh Wali Kota Syarif Fasha.

“Wali Kota Jambi Bapak Syarif Fasha telah menyiapkan berbagai kebutuhan kegiatan tersebut secara pribadi,” jelas Abu Bakar.

Sementara itu di tempat terpisah M Azrullah pembina Yayasan Agrapana Bhumi Indonesia (YABI) menjelaskan bahwa Suku Anak Dalam binaannya tersebut berasal dari Hutan Taman Nasional Bukit 12 yang melintas di kawasan Kabupaten Sarolangun dan Kabupaten Batanghari Provinsi Jambi.

Azrullah menjelaskan awalnya dirinya melakukan pembinaan guna memfasilitasi pembentukan desa adat diwilayah itu sesuai arahan Mensos dan pemerintah daerah setempat, sembari dengan itu timnya juga melakukan pembinaan dan pemberdayaan untuk membuka lahan dengan bercocok tanam diantaranya menanam padi, jagung, singkong dan lain-lain.

“Dalam perjalanannya, Temanggung atau pemangku adat setempat menyampaikan keinginan warganya untuk memeluk agama Islam kepada kami,” tutur Azrullah.

Azrullah kemudian bersama FPI memantapkan niat warga Suku Anak Dalam itu. Prosesnya pun kemudian menjadi mudah setelah melakukan koordinasi dengan Lembaga Adat Kota Jambi yang kemudian ditanggapi cepat pula oleh Wali Kota Jambi.

“Bapak Wali Kota begitu respek dan cepat menanggapi hal ini, beliau juga yang menyatakan kesiapannya memfasilitasi kegiatan itu,” jelasnya. (Na/Sindonews.com)