globalnin

bluehost india coupon code

godaddy india coupon

pizzahut offers

Konsumsi Susu Saat Sarapan Kontrol Gula Darah

Inionline.id – Sarapan dikenal memainkan peran penting dalam pengelolaan kadar gula darah, yang merupakan faktor penting dalam mengelola diabetes tipe 2. Karena pankreas tidak dapat memproduksi insulin yang cukup, seseorang dengan diabetes tipe 2 harus mencari cara alternatif untuk mengendalikan kadar gula darahnya.

Jenis makanan tertentu menyebabkan tingkat lonjakan gula darah. Sementara yang lain dapat menjaga gula darah, termasuk makanan pokok sarapan tertentu, menurut penelitian. Sebuah studi baru memilih komponen yang sangat penting pada sarapan, susu.

Mengonsumsi susu saat sarapan menurunkan glukosa darah sepanjang hari, ungkap sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Dairy Science.

Douglas Goff, PhD, dan tim ilmuwan dari Human Nutraceutical Research Unit di University of Guelph, bekerja sama dengan University of Toronto, meneliti efek dari mengonsumsi susu protein tinggi saat sarapan pada kadar glukosa darah dan rasa kenyang setelah sarapan dan setelah makan kedua.

Susu yang dikonsumsi dengan sereal sarapan mengurangi konsentrasi glukosa darah postprandial dibandingkan dengan air. Sedangkan konsentrasi protein susu tinggi menguranginya dibandingkan dengan konsentrasi protein susu normal.  Perawatan protein tinggi juga mengurangi nafsu makan setelah makan kedua dibandingkan dengan protein rendah setara.

“Penyakit metabolik sedang meningkat secara global, dengan diabetes tipe 2 dan obesitas menjadi perhatian utama dalam kesehatan manusia,” kata Dr Goff dan tim.

Dengan demikian, ada dorongan untuk mengembangkan strategi diet untuk pengurangan risiko dan manajemen obesitas dan diabetes untuk memberdayakan konsumen untuk meningkatkan kesehatan pribadi mereka.

Dalam studi ini, tim meneliti efek peningkatan konsentrasi protein dan meningkatkan proporsi protein whey dalam susu yang dikonsumsi dengan sereal sarapan tinggi karbohidrat pada glukosa darah, perasaan kenyang, dan konsumsi makanan di kemudian hari.

Pencernaan protein whey dan kasein yang secara alami ada dalam susu melepaskan hormon lambung yang memperlambat pencernaan, meningkatkan perasaan kenyang. Pencernaan protein whey mencapai efek ini lebih cepat, sedangkan protein kasein memberikan efek yang lebih tahan lama.

Meskipun tim hanya menemukan perbedaan sederhana dalam konsumsi makanan selama makan siang ketika meningkatkan protein whey saat sarapan, mereka menemukan bahwa susu yang dikonsumsi dengan sarapan tinggi karbohidrat mengurangi glukosa darah bahkan setelah makan siang, dan susu protein tinggi memiliki efek yang lebih besar.

Susu, dengan peningkatan proporsi protein whey, memiliki efek sederhana pada glukosa darah sebelum makan siang, mencapai penurunan yang lebih besar daripada yang diberikan oleh susu biasa.

“Studi ini menegaskan pentingnya susu pada waktu sarapan untuk membantu pencernaan karbohidrat yang lebih lambat dan untuk membantu menjaga kadar gula darah yang lebih rendah.  Ahli gizi selalu menekankan pentingnya sarapan yang sehat, dan penelitian ini harus mendorong konsumen untuk memasukkan susu (dalam sarapan),” kata Dr. Goff.

Check Also

5 Manfaat Telur Untuk Kesehatan Kulit

Inionline.id – Tahukah Anda, telur tak hanya nikmat digunakan sebagai bahan makanan, namun telur juga …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *